(Masih) Menggelar Gelar

Membaca tulisan Pak Ganjar tentang „pergelaran gelar“, obrolan saya tadi pagi dengan seorang sahabat, juga sedikit tulisan saya yang membahas gelar dari perspektif deixis sosial, ternyata topik „menggelar gelar“ tidak akan pernah ada habisnya untuk dibahas kembali. Saya termasuk orang yang tidak suka memakai gelar apapun di depan atau di belakang nama saya. Rasanya kok menjadi beban yang hanya menambah berat nama saya. Nama saya sendiri pun sudah cukup berat saya tanggung, apalagi jika harus ditambah gelar yang sering aneh-aneh. Akibatnya, gelar (terutama gelar akademik) hanya saya gunakan untuk hal-hal yang bersifat akademis dan pekerjaan. Seringnya juga orang lain yang menuliskan, bukan saya sendiri. Entahlah, rasanya tangan ini berat untuk menuliskan dua huruf tambahan di belakang nama saya. Mengapa sampai sebegitu enggannya saya menambahkan dua huruf tersebut? Pertama, dengan gelar akademik yang saya capai saya merasa tanggung jawab saya terhadap urusan keilmuan yang ”dihadiahi” gelar tersebut semakin besar. Apakah benar saya sudah memanfaatkan gelar saya untuk ilmu dan keilmuan itu sendiri? Bagaimana pertanggungjawaban saya jika gelar tersebut tidak bisa saya manfaatkan sepantasnya? Kedua, dengan bertambahnya gelar tadi, orang biasanya akan memandang saya lebih. Bisa lebih pintar, lebih hebat, lebih beruntung, dan lebih lebih yang lainnya. Ini yang menjadi alasan ketiga, mengapa saya enggan memakai gelar. Tidak lain dan tidak bukan karena saya tidak mau dianggap lebih. Apalagi jika kemudian dianggap lebih bisa diberi pekerjaan lebih. Wah, kalau ini tentu karena saya pada dasarnya memang cukup pemalas.

Namun, kebiasaan saya tidak mencantumkan gelar ini cukup sering juga berdampak pada kehidupan sosial saya. Sayangnya, masyarakat kita ini masih menjadi masyarakat yang mengagungkan dan melihat beberapa hal dari gelar yang disandang seseorang, bukan melihatnya pada hal-hal yang esensial. Alih-alih melihat kualitas orang tersebut. Cukup sering terjadi saat saya akan mengurus tagihan telefon, atau akan memasang air, atau hal-hal kecil yang tidak berhubungan sama sekali dengan lingkup akademik, saya terpaksa –sekali lagi terpaksa- ”menggelar” gelar saya hanya agar saya bisa dilayani, karena kalau tidak saya akan diabaikan begitu saja. Boro-boro dilayani dengan baik, dilayani dengan tampang ketus sepertinya masih untung, kalau tidak diabaikan sama sekali. Padahal, kalau saya pikir, tidak ada hubungan sama sekali gelar akademik saya dengan urusan air dan telefon.

Percakapan tadi pagi dengan sahabat yang baru marah-marah di kantor telefon, membuat kami berpikir, apakah kami harus selalu ”menggelar” gelar kami agar kami diberi pelayanan selayaknya? Jika ya, melelahkan sekali. Bagaimana dengan orang-orang yang sama sekali tidak memiliki gelar, baik akademis ataupun gelar-gelar lainnya? Manusia biasa, yang juga punya hak untuk diberi pelayanan yang sama baiknya dengan orang-orang bergelar. Apakah mereka diabaikan saja? Tapi kenyataan yang terjadi kebanyakan begitu. Diskriminasi bisa muncul karena gelar.

Yang sangat disayangkan lagi, fenomena ”pembedaan” ini juga terjadi di lingkungan akademis, tetapi untuk hal-hal yang tidak bersifat akademis sama sekali. Lucu sekali, jika seseorang lebih dihormati karena dia mendapat gelar akademis dari luar negeri. Anehnya lagi, lulusan dalam negeri pun akhirnya jadi cenderung minder dengan gelar yang mereka dapat dari usaha mereka sendiri. Situasi seperti ini cukup sering saya alami dan muncul dari kolega-kolega saya sendiri. Akibatnya kadang saya jadi merasa tidak enak hati karena gelar saya berbeda dari mereka. Padahal, tidak ada hubungan sama sekali antara gelar lulusan dalam dan luar negeri dengan kualitas yang dimiliki masing-masing individu. Jika gelar tersebut diraih dengan usaha dan kerja keras, mengapa harus minder?

Melihat fenomena-fenomena ”aneh bin ajaib” tersebut, mungkin jadi sangat wajar jika gelar akhirnya diperjualbelikan. Orang bahkan bisa diiming-imingi oleh tawaran mendapat gelar dalam waktu singkat. Jika tujuannya adalah gelar, maka tidak akan ada proses aktif meraih gelar tersebut, tetapi hanya pasif menunggu untuk mendapatkannya. Dengan demikian, pada akhirnya gelar hanya menjadi gelaran, bukan tanggung jawab untuk membuat diri menjadi lebih baik lagi.

Bandung, 091007

Advertisements

18 Gedanken zu „(Masih) Menggelar Gelar

  1. Dulu aku ditanya di SDM „Kok gelarnya nggak ditulis?“
    Dan aku cuman bisa candain „Khawatir namanya kalah panjang sama gelarnya,“ secara segala kampus, asosiasi, organisasi, dll, merasa berhak menganugerahi gelar akademis dan profesional.
    Tapi kalau penghamba gelar sih, segala gelar dari vendor (Cisco, Microsoft, IBM, Mac, Unilever, Sampoerna, Sabun Cap Kodok) segala harus dipasang. Plus gelar kerajaan, pun kalau tak relevan.
    Salam,
    Koen, MBA (Maniak Blogging Abisz)

  2. Aku seringnya tidak pernah mencantumkan gelar, abis nggak nyambung banget sama pekerjaan yang aku tekuni sekarang :). Untunglah, orang Jakarta kaya’nya tidak terlalu ribet sama urusan kaya gitu :). Gelar cukup dipakai untuk lingkup akademik saja.

  3. @ Mbak Enggar: Iya, nih, Mbak. kayaknya di Bandung ini memang agak „spesial“ deh urusan gelar menggelar…
    @ Anggara: Benar. Yang jadi masalah adalah salah tempatnya itu :)

  4. ah, bu dian ini mempermasalahkan hal yang bukan „masalah“, he.. he.. he.. :)

    minal aidin wal faizin…
    gimana kabarnya? mudah-mudahan sehat wal’afiat sekeluarga. – Aya & Iin –

  5. teh dian.. minal aidin wal faidzin :D mohon maaf lahir bathin :D

    kangen euy mau bercerita2 lagi.
    übrigens.. jetz studiere ich wirtschaftsinformatik an der FH Brandenburg. endliiiich :D. aba es ist total heftig. es läuft so schnell, und ich kann nich alles verstehn. manche Kollegen sind männer, und die redn mit mir gar nix. hiks… nangis deh.

  6. terjemahin komen #10, bu
    ga ngerti… ;P

    ach, jangankan mia…
    george bush aja sering mampir/baca di blog …. mmhh… batur. :D

    btw, klo posting panjang-panjang, di „split“ (more) aja bu.
    jadi ga menuh2in halaman depan. capek scrolling-nya….

  7. #ika: selamat lebaran juga, neng ika. rame ngga lebaran di berlin? ada yang minta diterjemahin komen kamu tuh, temennya pak dudi, hehe…aller Anfang ist immer schwer, schatzi. bin mir aber ganz sicher, dass du alles gut machen kannst. sei munter und geduldig. mach’s gut…:)
    # iin: hmm…sengaja, biar panjang, hehe…terjemahin? minta sama ika tuh. dia dulu muridnya dudi . bahasa jermannya udah jago banget sekarang (ya kan, ka?! :))

  8. hati-hati lho, penggunaan gelar akademik yg tidak sesuai dengan kepmen bisa dikenakan anacaman dipidana. kabayangnya si almarhum(ah) yang gelarnya dicantumkan di buku peringatan 40 wafatnya, kumaha tah nya?

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / Ändern )

Verbinde mit %s